Wednesday, 30 December 2015

Blog D'Raksha, OPEN!

Salam semua! 

Selamat datang ke blog rasmi D'Raksha! 


Kami akan guna blog ini untuk kemaskini:

  • Bab novel D'Raksha: Another World
  • Segala info cerita D'Raksha; karakter, latar belakang dan lain-lain
  • Berita produksi / penjualan produk D'Raksha

Kami juga ingin ucapkan terima kasih atas sokongan anda, terutama kepada para pembeli light novel D'Raksha: Prologue di CF2015 baru-baru ini.

Insya-Allah, kami akan kemaskini content novel secara konsisten. 

Semoga usaha kami dapat memenuhi kehendak anda untuk terus mengikuti pengembaraan Khairi dan rakan-rakan di dunia Stergent bersama para Raksha!

Another World: Bab 4

BAB 4

GRRRHHH....

Bunyi itu menyedarkan Khairi. Eh? Aku pengsan? Dia menyoal kala pandangannya hitam. 

Khairi cuba buka mata. Perit. Namun dia gagahkan juga. Kelopaknya perlahan terbuka sehingga matanya membulat sempurna. Sejenak kemudian, Khairi bangkit dari perbaringan. “Aduh...” Khairi  mengurut belakang badan. Lenguh dek terlalu lama berbaring pada tanah. 

Khairi mendongak ke atas. Ada bulatan kecil disinari cahaya matahari. Jaraknya terlalu jauh.  Kemudian, dia pandang sekeliling. Gelap dan sedikit berdebu. Melihat dinding yang bertanah merah, Khairi jadi peka dengan situasinya kini.

Dia terperangkap di bawah tanah. Lubang di atas barangkali jalan keluar menuju ke padang pasir.Mungkin juga satu-satunya jalan yang ada. Namun jaraknya terlalu jauh.  Entah berapa ratus meter ketinggiannya. Yang pasti, ia tampak mustahil buat Khairi hendak panjat  dinding. Tak mungkin dengan kudrat manusianya. Tetapi... 

Khairi mengeluh bengang. Semua salah dia! 


Fwooo!!


Khairi dikejutkan dengan deru angin sekuat ribut dari arah atas hadapan. Khairi segera menutup wajah. Dalam keadaan begitu, Khairi membuka mata, melilau mencari arah angin. Sehingga dia  ternampak susuk tubuh raksasa di hadapannya. Sayap merahnya megah mengembang luas,  digerakkan dari atas ke bawah berkali-kali tanda bersiap hendak terbang. 

Khairi mengiring ke kiri. Dan saat itu matanya membulat. Naga itu! Mata kuning yang liar.  Barisan gigi bertaring. Wajah merahnya dihiasi tompokan putih yang mengelilingi di bawah kedua  belah tanduk. Memang sah dia! 

Raksasa itu membongkokkan badan. Melihat gayanya, Khairi teringatkan postur badan pelari  pecut dalam keadaan bersedia. Pinggang meninggi sedikit dari paras bahu. Tangan lurus dan bahu  digerakkan ke hadapan. Kedua belah kaki menekan tanah dengan kuat. Namun, kepalanya tidak  memandang ke bawah. Sebaliknya, ia mendongak. Matanya merenung tajam pada lubang nun jauh  di atas sana. 

‘Dia nak cuba terbangkah?’ Dan kemudian Khairi teringatkan sesuatu yang penting. ‘Oi! Oi! Oi! Takkanlah nak tinggalkan aku kat sini sorang-sorang? Biar betul?’  


GRRRRHHH....


Saat itu, telinga Khairi menangkap bunyi yang sama seperti tadi. Bunyi menggeram, namun kali  ini kian lantang dan mengancam. 


FWOOSHH!!

Sebaik kakinya mendorong ke atas, naga itu mengibarkan sayap dan terbang sedaya pantas  menuju ke jalan keluar. Semakin didekati, semakin kencang ia terbang. Akan tetapi, ketika dia  hampir tiba di permukaan, Khairi perasan ada yang tidak kena pada penerbangannya. 

Dalam sekelip mata, sayap naga itu berhenti bergerak. Dengan perlahan, ia mengendur. Naga itu sedar. Wajahnya berubah terdesak, dan ia cuba dan terus cuba hendak gerakkan sayap. Namun, gagal. 

GRAAAHHHH!!!


Naga itu tumbang. Semakin tubuhnya menghampiri dasar tanah, semakin lantang ia mengaum.  Ia meronta hendak terbang lagi. Namun sayapnya menggigil degil tak mahu bergerak. 

Hampir terkeluar mata Khairi kala dia lihat tubuh gergasi yang bakal menghempap dirinya.  “AHH!!” Khairi pantas buka langkah seribu, berundur ke belakang menghampiri dinding. Dalam sekelip waktu, bunyi jatuh selantang guruh kedengaran, disusuli gegaran tanah sekuat gempa bumi. 

Khairi jatuh terduduk. Dia cuba bangkit, namun gegaran yang kuat mengacau imbangannya. Dia terlihat debu berterbangan di sekeliling. Khairi segera melindungi kepala sambil menunduk ke  bawah. Sejenak kemudian, gegaran terhenti. Khairi mendongak semula, kemudian bangkit berdiri.  Matanya tertancap pada naga merah itu. 

Naga itu perlahan bangun, kemudian memandang pada lubang di atas. Ia mengetap gigi, sambil menggeram perlahan. Khairi segera menutup telinga. Khuatir jikalau ia bakal mengaum lagi. Saat itu, nafasnya turun naik tidak tenang. Dan kemudian nafasnya terhenti. 

Naga itu merenung tajam ke arahnya. Badannya tadi digerakkan menghala pada Khairi. Jantung Khairi mula degup menggila. Alamak! Dia nak datang ke sinikah? Peluhnya mendingin. Namun,  Khairi cuba berlagak berani. Badannya diatur menggayakan pencak bersedia. “Ja....” Suaranya  gagap, namun Khairi cuba lagi, “Jangan dekat!!” Dia mengecam.

. . . .

Naga itu memerhatinya seketika, sebelum menghela nafas keluhan. “Ini semua salah kau!”  Ia bersuara dingin.

Khairi terpana. Aku salah dengarkah? 

Tadi... Tadi... Dia... Bercakap? Cakap Bahasa Melayu? Fasih pula! 

Seriuslah...? Tapi macam mana? 

Adakah semua raksasa di dunia ini boleh bercakap sepertinya? Kalau betul, mungkin... 

Khairi menarik nafas, cuba tenangkan diri. “Tak payah nak marahkan aku. Bukan salah aku  semua ni terjadi.” Nadanya turut dingin.

Naga itu mendengus, kemudian memalingkan wajah. Eh? Merajuk? Khairi hampir tergelak,  namun dia tahan sebaik mungkin. Tanpa mengendahkannya, Khairi berjalan menghampiri dinding. Dia kemudian mendepakan tangan, menyentuh dinding. Kasar. Tetapi apabila dia amati, dinding itu menggeretu. Turut kelihatan banyak batu yang menonjol keluar. Tampak stabil dan melekat.

Khairi kemudian menoleh pada naga tadi. Aneh. Dari tadi, ia duduk saja di situ. “Kau ada sayap,  kan? Kenapa tak terbang macam tadi?” Khairi cuba tanya. 

Naga itu tidak berpaling. “Aku tak boleh terbang.”

Kening Khairi terangkat sebelah. “Kenapa pula?”

“Kau sendiri nampak tadi, kan? Sayap aku tak kuat. Tak boleh terbang tinggi. Tak boleh terbang  lama-lama.” Matanya memandang pada lubang di atas. Khairi perhati lirik mata naga itu.  Tidak segerun tadi. Tetapi, ada yang tidak kena pada pandangannya. Seakan-akan... 

“Nampaknya aku akan mati di sini.” 

Ternyata benar jangkaan Khairi.

“Hei.” Naga itu memanggil Khairi. “Kau boleh bunuh aku sekarang, kalau kau nak...” 

Menyerah kalah? Bolehkah raksasa berfikir begitu? 

Kenapa tingkah lakunya terlalu kemanusiaan? Raksasa, kan? 

Khairi makin bingung. Dia diam seketika. Okey... Kalau begitu...

“Sebelum tu, kau kena beritahu dulu macam mana aku nak bunuh gergasi macam kau ni!” Khairi menyindir, terus cuba bereksperimen.

Naga itu mengeluarkan bunyi menggeram. Yang kemudian berganti dengan bunyi mendengus.  Langsung tiada tanda hendak menyerang Khairi. 

. . . 

“Kau nak menyerah begitu sajakah?” Khairi menyoal. 

Naga itu tidak menjawab. Lantas menonjolkan urat ungu pada dahi Khairi. Tanda geram.  Raksasa konon! “Aku takkan bunuh kau. Tapi, aku perlukan pertolongan kau untuk keluar dari gua  ni,” ujar Khairi.

Kali ini, pancingannya berhasil. Naga itu merenung tajam padanya. Khairi menelan air liur, tanda menahan gerun. “Kau bodoh, ya? Kalau aku tak boleh keluar, apatah lagi kau!” 

“Tak mustahil kalau kita bekerjasama!” Mata Khairi memandang serius. 


BAM!!!


Segalanya berlaku dalam sekelip mata. Khairi tidak sempat hendak terkejut dengan bunyi hempasan yang menggegar telinganya tadi. Saat dia kembali sedar, wajah naga itu berada betul-betul di hadapannya. 

Khairi mengerling ke kiri dan ke kanan. Tangan kolosal milik naga itu mencengkam masuk  dalam rekahan dinding. Tangan naga itu sudah sebesar seluruh tubuh badannya. Sudah cukup untuk mencengkam tubuh kecil Khairi sehingga hancur. Dan peluh dingin membasahi dahi Khairi saat dia  terbayangkan situasi itu. Ya Allah...


“Kau siapa nak arah aku, hah?! Makhluk lemah tak sedar diri! KAU DIAM!” Naga itu  mengherdik dengan suara garau yang menggerunkan, sambil menonjolkan barisan gigi taringnya.  Melihat lidahnya yang menjelir keluar, jantung Khairi makin gila berdegup. Nak makan akukah? 

. . . 

Dari reaksi naga itu, sudah jelas bagaimana personalitinya. Bongkak. Egois. Heh! Kali ini, Khairi  tersenyum sinis. Entah mengapa dia berikan reaksi sedemikian. Khairi sendiri tak faham. Atau  mungkinkah dia sudah gila? Tapi, yang paling penting, naga ini sangat menjengkelkan!

“Makhluk lemah, ya? Kau cakap pasal diri-sendiri, ya?” Mata naga itu membulat terpana.  “Kau yang kononnya gagah pun boleh terperangkap dengan aku!” Khairi mengepal tangannya. “Kau tak layak cakap begitu dengan aku!” Ambil kau! Khairi membalas herdikan. 

Khairi selamba beredar dari situ, mencari sudut dinding yang sesuai. Setibanya di situ, Khairi  kemudian memandang ke arah naga itu sambil bersuara tegas, “Kalau kau tak nak tolong, suka hati  kaulah, naga bodoh!” Khairi mencapai batu pada dinding, kemudian mula memanjat. “Aku masih  nak keluar dari sini!” 

Tapi, Khairi tahu dia sekadar bercakap besar. Dakiannya belum sampai sepuluh meter, namun  Khairi sudah mula menghadapi kesukaran. Badannya terasa kian berat, nafasnya pula kian lelah.  Tangannya menggigil kuat, namun dia buat tidak endah. Dia cuba terus mendaki. 

Tangannya cuba mencapai batu, namun ternyata dia sudah tidak bertenaga. Pegangannya  terlepas. Khairi tergamam. Aku sedang jatuhkah? 

AAAHHHH!!!

Khairi menjerit lantang. Dia menutup mata dengan rapat. 

Aku bakal mati di sini? Takkanlah...

Aku belum jumpa orang tua itu! Cari pun belum! 

Apa akan jadi dengan Elyana? Fazley? Paling penting, ibunya?

. . . Sampai sini sajakah?

Saat Khairi terbayangkan kematiannya, badannya sudah tidak terapung lagi. Tetapi anehnya, dia  tidak rasa sakit. Malah, dia dapat rasakan badannya kini menyentuh suatu permukaan lembut. Khairi   perlahan buka mata. Matanya memandang ke bawah. Warna merah. Berdaging dan bersisik. 

!! 

Takkanlah...? 

Khairi mendongak. Tidak percaya dengan apa yang dia lihat. 

“Beritahu aku macam mana nak keluar dari sini!” kata naga itu, memandangnya dengan serius.