Friday, 27 May 2016

ANOTHER WORLD - Bab 11

Kriikkk~~

Pintu masuk dikuak perlahan. “Masuklah.” Asdan mempelawa Elyana masuk ke dalam pondoknya. Elyana menurut, mengekori Asdan di belakang. Usai pintu ditutup rapat, Elyana mencabut mantel berbulu dari tubuh. Seterusnya menarik nafas lega sambil mengesat peluh pada wajah dengan lengan baju. Matanya meneliti seluruh kawasan dalam rumah. 

Keluasannya menyamai ruang tamu rumah Elyana sendiri. Namun Elyana tahu itu sudah cukup lantaran penghuninya cuma Asdan sendirian. Dindingnya kayu, lantainya berbatu manakala atapnya pula dihamparkan nipah. Perabotnya sederhana, namun tampak ringkas. 

Kala itu, ada dua benda yang menarik perhatian Elyana. Yang pertama, ada cerobong asap. Elyana mengerling pada periuk tembaga yang tergantung di situ, satu-satunya perkakas masakan yang kelihatan setakat ini. Dan tampaknya, cerobong asap itulah yang akan digunakan sebagai sumber cahaya pada setiap waktu malam.

Kedua, katil Asdan di sudut tepi kanan. Ia tidak bertilam, namun dialaskan dengan timbunan rumput kering. Melihat itu, ia mengingatkan Elyana terhadap penggunaannya sebagai ‘katil’ atau ‘permaidani’ di dalam rumah kuda. Sejenak Elyana rasa geli hati, namun cuba ditahan sebaik mungkin. Agak biadap bila difikirkan kembali. Mujur saja Asdan tidak perasan tingkahlakunya. 

“Maaflah kalau kamu tak selesa,” kata Asdan, usai mencabut mantel hood. Kemudian, Asdan menggeliat tubuhnya, sehingga kedengaran bunyi tulang. Nafas lega dihembus panjang. Sepanjang berinteraksi dengan penduduk Kampung Spiria tadi, dia terpaksa berlakon seperti orang tua. Tubuhnya dibongkokkan, dan suaranya pula digaraukan. 

Elyana pantas menggeleng. “Mana ada. Rumah ni selesalah.” 

“Betul ni?” Asdan menyoal, sambil tersenyum sangsi.

Elyana ketawa riang. “Awak ni, Asdan! Saya nak tipu buat apa? Rumah awak ni terpencil dalam gunung. Jadi, rasa tenang...” kata Elyana terhenti di situ, sebelum mindanya diterjah suatu pemandangan. Rumah kampung dengan kawasan halaman yang luas. Dekat pula dengan kawasan bukit, membuatkan rumah itu dikelilingi warna hijau. Udaranya pula segar, sangat mendamaikan. Pemandangan yang amat dia kenali. “...macam di rumah saya...” Suaranya lemah menyambung perbualan, kemudian bersilih ganti dengan riak wajah yang sedikit muram.

Wajah Asdan berubah meriakkan pandangan simpati. Namun, Asdan tahu sekadar adanya perasaan sebegitu takkan membantu Elyana. Dalam diam, perasaan bersalahnya membelenggu. Matanya melilau, kalut mencari sesuatu untuk dibuat topik. Dan kala itu, matanya tertancap pada hood mantel berbulu yang dia pakai tadi. “Elyana.” 

Elyana berhenti mengelamun. “Apa dia?” Wajahnya kembali ke sediakala.

“Kamu tak pelikkah kenapa saya suruh kamu pakai mantel tu? Kamu tak tanya pun?” Asdan menyoal. 

“Oh ya...!” Mulut Elyana terlopong sedikit, baru teringatkan fasal hal itu. Matanya melihat ke atas, tanda sedang berfikir. “Saya ingat nak tanya tadi, cuma...” 

“Cuma apa?”   

“Bila saya perhatikan kampung tadi, saya dah faham.” Elyana berjalan menghampiri Asdan. Sebaik tiba di hadapan Asdan, kepalanya mendongak sedikit memandang tepat pada wajah Raksha itu, “Awak bukan dari puak Nabhavan macam mereka, kan?” Dia menyoal.

“Kamu dah tahu, ya?” Asdan menggaru kepala, rasa sedikit janggal. 

“Mestilah. Kaki awak macam binatang. Lengan awak ada sisik hitam. Ada ekor pula. Tak sama  macam mereka.” 

Dari pemerhatian Elyana, tiada walau seorang penduduk Kampung Spiria yang berkongsi paras rupa yang sama dengan Asdan, seperti yang gadis itu nyatakan tadi. Kaki dan lengan mereka masih seperti manusia, namun tetap berkuku tajam. Yang pasti, mereka tidak berekor seperti Asdan. Tidak menghairankan kenapa Asdan perlu berpakaian dan berlakon sedemikian rupa. 

Wajah Asdan yang sentiasa senyum berubah sedikit muram. Dan itu menghadirkan rasa bersalah dalam diri Elyana. “Tapi, awak janganlah risau, Asdan. Saya tak kisah pun fasal tu.” Elyana cuba meyakinkan Asdan. “Lagipun...” Elyana menyusun kata, “Awak yang bawa saya ke sini demi keselamatan saya, kan?” 

Elyana mengukir senyuman lebar dan manis. “Terima kasih.”

Asdan membongkok, kemudian mengusap kepala Elyana dengan lembut, turut mengukir senyuman manis. “Sama-sama.” 

“Aip! Jangan main usap kepala!” Elyana menegah.

“Kenapa?”

Sebab kita bukan muhrim! Ikutkan Elyana mahu katakan begitu, tapi raksasa tahukah fasal konsep itu? Sedangkan selogiknya, konsep ajaran agama hanya terbatas kepada manusia sahaja. Lagipun kalau sudah nama raksasa, Asdan ini boleh digolongkan sebagai binatang juga. 

“Tak ada apa-apa.” Elyana diamkan sahaja. Namun, Asdan akur. Dia mengalihkan tangannya dari kepala Elyana. “Jom ikut saya.”

* * * * *

Gunung ini redup, dikelilingi belukar tebal dan barisan pokok tua yang meninggi menutup pemandangan angkasa. Hanya sedikit sinar mentari kelihatan menembusi masuk menerangi sekitar kawasan hutan. 

Sekarang sudah waktu petang. Padanlah Elyana dapat rasakan suhu persekitaran sedikit sejuk berbanding tadi. Gadis itu bergerak lincah, tiada tanda kekok kala mendaki gunung, mengekori Asdandari belakang. Kata Asdan, dia mahu ke pinggir bukit, mencari bahan hendak membuat senjata. Tetapi, tidak pula Asdan beritahu bahan yang bagaimana dia maksudkan itu. 

Sehinggalah mereka tiba di destinasi. Tanahnya lapang dan rata, dengan hamparan rumput sekata, bagaikan padang kecil. Ada timbunan kayu yang dilonggokkan berhampiran pintu gua di sudut tenggara. Jarak untuk ke gua itu tidaklah jauh. Maka Elyana dapat melihat beberapa bilah pedang yang tergantung bersama perkakas pertukangan besi di dalam. Barangkali itulah tempat Asdan bekerja.

Tetapi, Asdan tidak terus masuk ke dalam gua. Sebaliknya, dia berjalan menghampiri kawasan pokok di sudut timur. Pada tangan Asdan, Elyana ternampak ada pisau toreh. Pisau yang sering digunakan oleh penoreh getah. 

“Asdan, awak nak toreh pokok getahkah?” Elyana menyoal.

Kening Asdan terangkat sebelah. “Pokok getah? Pokok apa tu?” 

Aik? Kini, wajah Elyana berkerut bingung, tanpa menoleh dari memandang pisau toreh. Wajah Asdan berubah meriakkan faham sebaik mengamati bahasa mata Elyana. Dia tersenyum, sambil berjalan mendekati pokok di hadapannya. 

“Saya nak toreh pokok Sepia ni.” Asdan menunjukkan kesan torehan pada batang pokok. Padanya, ada cairan yang meleleh keluar, kemudian mengalir ke dalam bekas takungan. Berbeza dari  susu getah yang putih warnanya, cecair pekat itu berwarna perang kemerahan. 

“Pokok Sepia? Buat apa?”

“Nak buat senjatalah.” 

Hah? Mulut Elyana terlopong sedikit. 

Melihat reaksi Elyana, Asdan ketawa kecil. “Kalau kamu nak tahu, puak Nabhavan berlawan guna kuasa magik. Untuk guna kuasa tu, mereka perlu salurkan tenaga spiritual mereka kepada senjata.” Tangannya kemudian menyentuh batang pokok Sepia. “Dan pokok ni ada elemen yang boleh alirkan magik.”  

“Elemen apa?” 

Asdan menarik keluar bekas tersebut, kemudian ditunjukkan kepada Elyana. “Dari minyak ni. Nanti saya akan sadurkannya pada senjata.” Cecair perang kemerahan itu sudah ditakung separuh. Sekalipun dihalakan dekat dengan wajah Elyana, gadis itu tidak terbau aroma yang kurang menyenangkan. Sebaliknya, minyak itu menghasilkan bau wangian yang masam dan manis.  

“Macam bau buah pula.” 

Ketika itu, mata Asdan membulat teringatkan sesuatu. Dia mendongak ke atas, melilau mengamati kesemua pokok Sepia yang ada di situ. Matanya melilau sejenak dari kiri ke kanan, dua kali, sehinggalah dia menjumpai apa yang dicari. Ada setangkai buah yang tergantung masak di situ. Warnanya sama dengan cecair itu, perang kemerahan. 

Asdan sekilas tersenyum girang, kemudian mengeluarkan sesuatu dari poket yang tergantung pada tali pinggang. Benda itu berkerangka bentuk Y, dan ada dua jalur getah disambungkan pada dua bahagian atas kerangka tersebut. Lastik? Elyana perhatikan Asdan melastik tepat mengena pada buah  tersebut. 

Usai buah itu jatuh, Asdan mengutipnya, kemudian diserahkan kepada Elyana. “Kamu makanlah. Buah ni sedap juga. Rasa masam manis gitu.”

“Pandainya awak guna lastik! Tepat pula tu awak tembak! Mana awak dapat lastik ni?” Elyana menyoal bertubi-tubi penuh teruja. 

“Saya buat sendiri.” 

Mata Elyana bersinar kagum. “Buat sendiri? Wahhh... Lagi hebat!” Selama ini, Elyana selalu melihat abangnya melastik di kawasan hutan berdekatan rumah mereka. Di situ, Khairi akan melastikbuah-buahan, ataupun burung puyuh untuk dibuat juadah makan malam. 

Haha! Asdan ketawa galak, terhibur dengan reaksi Elyana. “Kalau kamu nak, saya boleh buatkan   satu untuk kamu.”

“Betul?! Nanti awak ajar saya juga, boleh?!” Elyana tidak pernah berpeluang untuk mencuba melastik. Khairi selalunya takkan izinkan dia berbuat begitu. Risau dia cedera, katanya. 

“Yalah! Nanti saya ajarkan. Macam budak-budak pula kamu ni. Haha!” Asdan tersengih lebar. 

* * * * * *

SRAK! SRAK!

Dari tadi, Elyana hanya memerhati gerak-geri Asdan yang sedang tekun membuat senjata. Kata Asdan, dia sedang membuat pedang kayu yang dikenali sebagai Macua. Senjata tipikal yang digunakan dalam kalangan pahlawan klan Nabhavan. 

Hanya seusai beberapa kali memerhati kitaran rutin kerjanya, Elyana sudah memahami bagaimana proses pembuatan pedang Macua. Pertama sekali, Asdan akan membentukkan batang pokok Sepia menjadi pedang. Kemudian, membuat takuk di tepian, sebelum dimasukkan dengan batukristal hitam yang sudah diasah menjadi bilah tajam. Bagi memastikan ianya kukuh, bilah itu akan dililit dengan tali pancing secara berlapis, kemudian disadurkan dengan gam kuat.  

. . . 

“Err... Asdan. Ada apa-apa saya boleh tolong?” Elyana menyoal, sedikit khuatir kerana dia hanya duduk diam dari tadi. 

Asdan berhenti menukul, menoleh ke arah Elyana. Wajahnya yang serius tadi kembali ramah sediakala. “Tak apa. Saya boleh buat...” Namun katanya terhenti apabila air muka Elyana yang meriakkan rasa bersalah terserlah sekilas. Menyedari dirinya sedang diperhatikan, Elyana menundukkan wajah. Namun badannya tidak bekerjasama, sebaliknya terus memberi isyarat sebenar kepada Asdan.   

Asdan tersenyum nipis, terkesan dengan kebaikan Elyana. Kemudian, dia teringatkan sesuatu. “Oh ya. Apa kata kamu pergi belikan barang dapur? Saya lupa pula nak beli dengan Ersa tadi.” Elyana terus teringatkan ‘mak cik’ raksasa tadi. Tak sangka pula dia ada buka kedai. 

“Boleh! Saya pun boleh tolong masakkan sesuatu! Awak nak makan apa? Cakap saja!” kata Elyana, bertubi-tubi penuh semangat.

Asdan menongkat dagu, tanda sedang berfikir. Tetapi agak lama dia begitu. Sesekali dia hendak bersuara, namun segera membatalkan hasratnya. Kemudian, dia kembali berfikir. Dan pada saat ini, Elyana tersedar akan suatu perkara. 

Apa yang Asdan mahu makan mungkin sesuatu yang tidak pernah dia makan di Bumi. Atau lebihtepat, mungkin makanan Asdan tidak wujud di Bumi sendiri. 

Bagaimana pula dengan bahan-bahannya? Sudah pasti bahannya pelik! 

Tetapi, dia sendiri sudah berkata dia mahu masakkan juadah makan malam untuk Asdan. 

Takkan dia hendak menarik balik katanya? 

“Elyana.” Asdan selesai berfikir. 

“Hah?! Ya? Apa?” Elyana makin panik,

Asdan memandang Elyana dengan serius. Dia menyoal, “Kamu pernah masak ikan? Boleh masakkan ikan singgang?”

. . . 

“Boleh. Tak ada masalah.” Elyana membalas pendek dengan nada mendatar. 

Nampaknya dia tak perlu risau.


Sunday, 24 April 2016

ANOTHER WORLD - Bab 10

Mentari berdiri tegak di langit, tanda sudah tiba waktu tengah hari. Sinarnya terik terpancar, membahangkan kawasan lembah. Angin yang sesekali berderu kuat tak cukup menyejukkan Elyana. Namun sekurangnya dengan menyarungkan mantel, seluruh tubuhnya terlindung dari haba matahari. 

Mantel itu warnanya perang, diperbuat dari kulit binatang. Ia dihulurkan oleh Asdan, sebaik mereka tiba di sekitar kawasan pintu masuk sebuah perkampungan di timur laut. Sangat berguna untuk tujuan menyembunyikan wajah. 

Elyana pasti kedatangannya hanya akan meriuhkan keadaan di kampung itu. Ada kemungkinan nyawa dia boleh terancam. Maka identitinya perlu dirahsiakan.

Itu jikalau Elyana sahaja yang perlu berbuat begitu. Anehnya Asdan turut memakai mantel tersebut. Membuatkan Elyana rasa sangsi pada mulanya. Apabila disoal, Asdan hanya berkata, “Kamu kena pakai ni untuk masuk kampung.” Lebih pelik apabila Asdan berjalan membongkok, lagak seperti orang tua. 

“Nanti saya cerita, ya.” Hanya begitu kata Asdan. Dan dari nadanya, jelas raksasa itu tidak berniat untuk berterus-terang. Mungkin bukan dalam masa terdekat. Maka, Elyana hanya  mampu menurut, tanpa menyoal selanjutnya. 

Asdan dan Elyana teruskan perjalanan, mendekati kawasan pintu masuk kampung. Yang sekitarnya dikelilingi tembok kayu yang tinggi, melintang dari hujung kiri ke hujung kanan. 

Elyana mendongak kepala, memandang menara pengawasan di hadapan. Ada dua kelibat yang sedang berdiri tegak mengawasi kawasan luar kampung sambil memegang lembing. 

“Saya bawa kamu ke suatu tempat. Di situ, ada makhluk yang nampak macam manusia.” Kata-kata Asdan terngiang di minda Elyana. Mungkinkah mereka yang dia maksudkan? Wajah mereka hampir menyamai Asdan, jika diteliti pada telinga runcing dan gigi taring. Namun pakaian mereka berbeza, tampak seperti jubah. Berwarna hijau dan labuh.  

“Oh, kau baru balik, Lars?” Raksasa jantan berjambang tebal bersuara.

Lars?

“Maaf lambat. Aku kumpul banyak sikit herba kali ni.” Suara Asdan bertukar nada seperti orang tua. 

Kenapa Asdan bersuara? Nama samaran diakah? Elyana makin bingung. Atau mungkin...

Raksasa berjambang tebal itu sekadar mengangguk. “Buka pagar,” Dia mengarah pada rakannya, yang tampak jauh lebih muda dan berambut panjang gaya ekor kuda. Seketika kemudian, pagar kayu itu terbuka perlahan, ditarik ke atas.

“Mari.” Asdan berbisik kepada Elyana, kemudian berjalan terlebih dahulu. Dengan wajah terpinga-pinga, Elyana kalut mengekori dari belakang.

* * * * *

Menurut Asdan, penduduk kampung ini tergolong dari sekumpulan makhluk yang dikenali sebagai Raksha. Di dunia yang bernama Stergent ini, ada empat jenis klan Raksha. Dan kampung ini menempatkan klan yang terdiri dari para Raksha pengguna magis, yang dikenali sebagai klan Nabhavan. Kampung ini bernama Kampung Spiria. 

Sekelilingnya dipagari lembah hijau dan hutan yang tebal terisi dengan barisan pokok tua dan tinggi. Di tengah, kawasannya lapang, terisi dengan pondok kayu kecil yang berderetan. Jalannya berpasir dan berbukit bukau. Namun sekitarnya masih diseri dengan hamparan rumput hijausekata. 

Sekalipun tenang pada pandangan mata, namun suasananya meriah kala didengar telinga. Mulut Elyana terlopong meneliti keadaan di kampung itu. 

Ada yang sedang bersembang di bawah pondok. Malah ada di kalangan mereka sedang minum dan menghisap rokok paip. Lebih-lebih lagi yang sudah tampak berumur. Ada anak kecil yang saling berkejaran dengan tawa riang. Malah turut kelihatan pemandangan si anak dan ibunya berjalan beriringan sambil menjinjing bakul yang penuh dengan makanan. Sesekali mereka berbual mesra. 

Sekalipun mereka raksasa, tapi gaya hidup mereka tak ubah seperti manusia. Kontra dari tanggapan Elyana yang...

“Macam mana?” Suara Asdan menyedarkan Elyana dari lamunan. “Mereka semua nampak serupa macam kamu, kan?” Dia bertanya lagi. 

“Nak kata serupa...” Elyana terus merenung para Raksha di hadapan. Kelihatan salah seorang dari mereka sedang berjalan melintasi Elyana dan Asdan, sambil menjinjing kayu balak. 

“...Mereka agak besar juga...” Raksha di hadapannya tampak lebih dari dua meter ketinggiannya.  Sedikit pendek dari Asdan. Tetapi, dia dua kali ganda lebih tinggi dari saiz Elyana yang cuma mencecah 155 cm. 

Dari paras rupa, Raksha itu tampak seperti wanita di pertengahan usia. Berpakaian kain merah labuh yang menutup seluruh tubuhnya. Malah, apabila Elyana merenung pakaiannya, ia tak ubah seperti pakaian baju kelawar yang sering dipakai ibunya.

Sedang Elyana ralit memerhati Raksha itu, dia bertentang mata dengannya. Mata Elyana membeliak sejenak. ‘Dia perasan?!’ Segera Elyana menunduk pandangan ke bawah.

Dia masih berdiri di situ, memerhatikan Elyana. Membuatkan degup jantung Elyana melaju. Dalam keadaan begitu, Elyana menutup matanya rapat-rapat. Agak lama sebelum...

...dia dapat rasakan telapak tangan menyentuh kepalanya.

Kemudian digerakkan dari kiri ke kanan dengan lembut...

...bagaikan belaian....

Mata Elyana membulat. Dia perlahan mendongak, melihat wajah Raksha betina itu. Dia terus menggosok kepala Elyana, sambil mengukir senyuman lembut, umpama senyuman ibu. Dan seketika kemudian, dia beredar pergi dari situ sambil bersenandung riang.

Elyana memerhati dia pergi. Sambil itu, mindanya menerawang. Terbayangkan babak perang ngeri tadi. Elyana melihat betapa para Raksha naga dan binatang jadian tadi tampak menggerunkan dan kejam. Malah saling berbunuhan dan berbalas ngauman. Serupa dengan watak raksasa dalam satu filem Barat yang dia pernah tonton dahulu. 

. . .Tetapi Asdan tidak begitu.

Raksha tadi juga.

Malah Raksha di seluruh kampung ini. Mereka tampak jauh berbeza dari raksasa naga dan binatang jadian tadi. 

Dari apa yang Elyana saksikan di kampung ini...

Gaya hidup mereka...

Perilaku mereka...

Tak ubah seperti... 

Manusia. 

“Asdan.” Elyana memanggil Asdan. 

“Ya?”

“Terima kasih, ya...” Elyana mengukir senyuman lebar pada Asdan. “...sebab bawa saya ke sini.” 

Di balik mantel yang menutup seluruh wajahnya, hanya senyuman Asdan yang kelihatan. “Sama-sama.” 

* * * * *

Elyana dan Asdan meneruskan perjalanan, menuju ke kawasan gunung di arah tenggara Kampung Spiria. Kata Asdan, rumahnya berada di situ. 

Mereka berjalan melintasi satu pondok yang menempatkan meja panjang. Namun hanya ada seorang Raksha yang duduk di situ. memandang ke arah Asdan. Dari paras rupanya, tampak seperti lelaki di usia pertengahan. Tubuhnya kurus, namun tampak masih segak. Dagunya berjanggut putih dan panjang. Dan pada tangannya ada rokok paip.

“Hoi! Lars!” Dia memanggil nama palsu Asdan. 

Asdan berjalan menghampirinya, sambil diekori Elyana dari belakang. 

“Lama tak jumpa kau!” 

“Lama tak jumpa, Menik.” Asdan penyetkan suaranya, menyamai nada orang tua. 

Mata Menik beralih memandang Elyana. “Orang di sebelah kau tu...”

Elyana terpaku seketika. Ikutkan hati mahu sahaja dia bersembunyi di belakang Asdan. Namun itu hanya akan buatkan Menik curiga. Maka dia diam saja di situ. 

“Oh. Dia anak murid aku.” Asdan dengan tenang menipu. 

“Anak murid?” 

“Yalah. Dah tua macam ni, mestilah aku rasa sunyi. Nak jugak bagi rumah aku tu meriah sikit,” kata Asdan, sambil ketawa kecil. Nadanya selamba sahaja. 

Menik ketawa terbahak-bahak. “Itulah kau, aku dah cakap, kahwin sajalah.” Dia kemudian menjerit ke arah Raksha yang lalu-lalang di kawasan sentral kampung. “Hoi semua! Lars dah balik!” 

Dalam sekelip mata, beberapa Raksha tampil mendekati kawasan meja itu. 

“Lars! Kau apa khabar?” Paso, si Raksha jantan tua bersuara. Tubuhnya membongkok dan menggigil. Ada sindrom Parkinson, barangkali. Dia berjalan dengan bantuan tongkat. 

“Kau hidup lagi rupanya!” Di sebelahnya, Raksha jantan muda yang bertubuh sasa. Mata kanannya berparut besar. Tampaknya dia bergantung pada mata kiri untuk melihat. Namanya Asad, ketua jeneral pahlawan Nabhavan.

“Apa cerita awak kali ni?” Isteri Asad bersuara dari kanan. Berambut kerinting pendek. Dari gayanya, barangkali usianya kini dalam zaman pertengahan. Pada dukungannya, ada anak kecil  yang tubuhnya sebesar kanak-kanak 4 tahun. 

“Alah, kau semua ada lagi banyak cerita dari akulah. Aku pergi kumpul herba dan anak murid saja.” ‘Lars’ merendah diri.

“Kumpul anak murid? Amboi kau, cakap macam kumpul barang!” kata Raksha Mak Cik dengan nada kepoh. 

“Hish, Fesa, ke situ pula kau!” balas Asdan dengan nada mencebik. 

Raksha jantan sasa mencelah, “Alah, kau tak tahu aku pernah kalahkan...” 

“Asad. Dah-dah lah tu. Berapa kali lagi kami kena dengar cerita kau tu?” Paso mencelah. 

“Aku belum habis cakap lagi! Kali ni, yang lainlah!” Nada Asad meninggi. 

Kemudian disusuli gelak tawa beramai-ramai.

Mereka terus berbual rancak. Elyana yang berdiri di sebelah Asdan hanya mampu memerhati. Dari gaya mereka, tampaknya perbualan itu bakal memakan masa yang lama. 

Ketika itu, Elyana dapat merasakan ada sesuatu yang menarik kainnya dari bawah. Dia menoleh, dan mendapati anak Fesa sedang berada di kakinya. 

Matanya bulat berwarna oren, bersinar terang tatkala dia merenung Elyana. Seketika kemudian, anak kecil itu mengukir senyuman lebar. Dia merangkak cuba mendekati Elyana, namun gadis itu segera berundur beberapa tapak. Berkali-kali begitu. Sekalipun anak Fesa itu masih kecil, Elyana harus berjaga-jaga. Kalau anak kecil itu bakal menjadi punca identitinya terbongkar. 

Anak kecil itu berhenti merangkak. Kemudian terduduk diam dengan wajah muram. 

Elyana terpinga. Dia sudah mengalahkah? 

Namun belum sempat dia hendak menarik nafas lega, tubuh anak kecil itu menggigil. Seketika kemudian, air mukanya menunjukkan tanda hendak menangis. ‘Alamak! Macam mana ni?’ Elyana menyoal tatkala dia panik mencari solusi. 

. . .

Elyana mendekati anak kecil itu, kemudian menggosok kepalanya. Berkali-kali, diusap penuh lembut. Hasil itu, wajahnya mengukir senyuman puas, sebelum tubuh Elyana didakap erat.

Elyana menarik nafas lega, sambil membalas pelukan. Serba sedikit melegakan ketidaktenangannya.   

Sambil itu, dia terdengar nada perbualan Asdan dan rakannya berubah serius. 

“Tempat ni macam dah tak meriah macam dulu. Kenapa?” Asdan menyoal. 

“Eh? Kau tak tahukah?” Nada Ersa naik satu oktaf. 

“Tak tahu apa?” 

Menik menghembus asap rokok, kemudian bersuara lemah, “Hiller dah meninggal kelmarin.” 

Di balik mantel, mata Asdan membulat. “Hiller? Hiller ketua klan kita?”

“Siapa lagi?” Asad menongkat dagu, sambil matanya merenung para Raksha yang lalu-lalang di sekitar sentral kampung. “Apa-apahal, situasi kita makin kurang baik sejak dia tak ada.” 

Asdan terdiam sejenak, mengakui kebenaran kata Asad. 

Jika menurut tangga kasta, klan Nabhavan berada di tangga terbawah. Mereka adalah klan Raksha yang paling lemah. Mereka tidak sekuat pahlawan naga dari Rajanaga, ataupun binatang jadian dari Bahaim. Malah, mereka juga tidak mempunyai pengetahuan teknologi mekanikal seperti para askar dari Makai. 

Antara penyebab mereka mampu bertahan sehingga kini adalah kerana mereka boleh menggunakan magik. Dan magik milik Hiller umpama tulang belakang buat pertahanan kampung mereka. 

Hiller bukan saja ketua pahlawan klan Nabhavan, malah dia juga bagaikan doktor kepada orang  kampung. Hanya dia satu-satunya yang dilahirkan dengan kebolehan  menggunakan magis penyembuhan. Dan magis itu sangat jarang ditemui di Stergent, atau mungkin lebih tepat, hampir tiada. 

Sifat magik itu sendiri terlalu rawak. Rata-rata pahlawan Nabhavan mampu menggunakan magik elemental untuk tujuan serangan. Ada juga yang boleh menggunakan magik untuk tujuan pertahanan, namun bilangannya tidak banyak. Dan magis penyembuhan pula, penggunanya cuma Hiller seorang.

Terlalu ramai penyerang. Pertahanannya kurang. Pengubat pula tiada. Pendek kata, kuotanya tidak seimbang. Dan itu sering menjadi punca kekalahan mereka dalam perang selama ini. 

Jika kalah, mungkin itu biasa. Tetapi dengan ketiadaan Hiller, kemungkinan klan Nabhavan untuk dimusnahkan adalah...

“Tapi... Sekurangnya Hiller masih ada anaknya untuk gantikan dia.” Menik mencelah, mematikan fikiran Asdan yang menerawang.

“Anak dia, ya...?” Asad menggaru kepala. “Tapi dia muda sangat. Perempuan pula.” 

“Abang!” Ersa menegah, kurang senang dengan nada skeptik suaminya. Sambil menggosok tangan yang serasa sedang gemuruh, Ersa menyambung, “Sekurangnya dia berusaha nak bertanggungjawab.” Sekalipun nadanya juga kurang yakin. 

Asad menggosok belakang Ersa, cuba menenangkannya. Kemudian, dia memandang Asdan dengan muka serius. “Lars, aku ada perkara nak beritahu kau. Tapi, ini antara kita saja.” 

“Aku faham.” Asdan berjanji.

“Ini laporan yang aku dapat dari pemantau. Fasal puak Makai.” 

“Pemantau?” Pertama kali Asdan mendengar fasal kewujudan pemantau dalam kampung ini.

“Ya. Dari dia juga, kami tahu klan Bahaim menang semalam.” 

Asdan mengangguk. “Ceritakan.” 

Asad bercerita panjang lebar, “Kebelakangan ni, kami tak dapat tahu fasal perkembangan klan Makai. Tapi, menurut kata pemantau aku, katanya tak ada sebarang aktiviti mencurigakan dari klan itu. Sampai sekarang, mereka masih duduk dalam gua.”   

Asdan menongkat dagu, tanda sedang berfikir. 

Masih duduk dalam gua? Sampai sekarang? Dalam keadaan berlaku peperangan hebat semalam? Takkan mereka buat tidak endah? 

. . .

Asdan mendapat firasat buruk.

“Jadi, Lars...” Kerut wajahnya lebih tegang, “...Lebih baik kita semua bersiap sedia. Harap kau boleh...”

Asdan terus mengangguk, faham. “Baik. Aku akan sediakan senjata sebanyak yang boleh.” 

Asad mendepakan tangan ke depan, mengacu penumbuk tanda salam. “Terima kasih, ya.”

Asdan berbalas salam tumbukan. Dia sekadar mengangguk. “Serahkan pada aku.” 
  
Elyana, Paso, Menik dan Ersa sekadar memerhati mereka sambil tersenyum lebar.