Friday, 19 February 2016

#D'RakshaKarakter - Ryugan



Yang disanjung hanyalah mereka yang terkuat. 

Berpegang utuh pada prinsip itu, ia membawa Ryugan ke arah status 'pahlawan elit' dalam klan Rajanaga, dan sangat dipercayai oleh ketuanya.   

Namun kerana kekuatannya, Ryugan bersikap egois dan pantang dicabar. 
Maruahnya tinggi, namun itu juga penyebab tercetusnya hubungan persahabatan Ryugan dengan Khairi. 









#D'RakshaKarakter - Khairi



Latar Belakang

Abang kepada Elyana, dan anak sulung kepada Dr. Azfar dan Dr. Zairina. 

Khairi tidak ingat apa-apa sewaktu kehilangan bapanya lantaran dia masih berusia setahun pada ketika itu. 

Atas sebab itu juga, timbul prasangka buruk, membuatkan Khairi menganggap ayahnya seorang yang tidak bertanggungjawab dan pentingkan diri. 
   
Personaliti

Khairi cenderung untuk bertindak melulu. Malah, dia agak serius dan bersikap darah muda; pemarah dan emosional.  Tetapi, keberanian dan kepimpinannya sukar disangkal, justeru membuatkan dia dihormati rakan-rakan. 

Thursday, 18 February 2016

[UPDATE: Bab 7 & Special Content: Galeri Karakter D'Raksha]

Bab 7 kini sudah boleh dibaca!

Kali ini, kami menampilkan Fazley dan sang Raksha baru, Aegir.

Dalam bab ini, kami bongkarkan sedikit latar belakang dunia Stergent.

Selamat membaca!

Oh ya, sebelum kami terlupa...

Bagi meraikan kejayaan 1000++ likes di page FB, kami akan dedahkan special content di galeri karakter D'Raksha.

Nantikan, ya! (^^)

Another World - Bab 7

BAB 7

Dalam gelap pandangan, Fazley terdengar suatu bunyi. Sesekali terasa tubuhnya disapa tiupan lembut. Namun, tidaklah mendinginkan. Malah, tubuhnya terasa hangat.

Perlahan Fazley membuka mata. Kemudian, bangkit dari baringnya. Fazley menunduk, memandang tangannya. Ada daun pokok pisang yang disusun bertimbun-timbun menjadi alas tidur.

Fazley mengamati pemandangan sekeliling. Mengenalpasti keberadaannya kini. Tampaknya, dia  sedang berada di dalam gua. Fazley menoleh ke kanan. Ada unggun api yang sedang menyala terang. Cahaya dari api itu tidak menerangi seluruh kawasan gua. Fazley menoleh ke kiri pula, ke arah muka pintu gua. Patutlah. Sudah malam rupanya. 

‘Aku... selamat?’ 

Bagaimana dia terselamat? 

Bagaimana dia boleh berada di sini? Dia didukung seseorangkah? 

Jika ya, siapa? Manusiakah? Tapi, adakah manusia lain di dunia ini selain mereka berempat? 

. . .

Berempat... 

“Mereka selamatkah...?” Fazley menyoal lemah. Kemudian, wajah tiga rakannya tertayang bersilih ganti di minda. 

  Luqman. 

Yang Fazley ingat cuma jeritannya yang lantang dan penuh ketakutan. Kemudian dia lenyap di medan perang. Terperangkap. Tak sempat dibawa lari bersama mereka. Di situ, Luqman dan mereka bertiga terpisah. Masih hidupkah Luqman? Sedangkan dia datang ke dunia ini tanpa rela. 

Khairi. 

Fazley memeluk lutut. Kian lama, kian erat. Tubuhnya menggigil. Berusaha menahan rasa bersalah yang menggunung. Kalau bukan kerana dia hampir dipijak naga merah tadi, Khairi tak perlu pertaruhkan nyawanya menjadi umpan. Malah, Khairi pula dikejar sang raksasa naga itu. 

Elyana. 

Fazley menggigit bibir, menahan emosi. Ya Allah... Jiwa Fazley merintih penuh kerisauan. Selamatkah Elyana? Di mana dia sekarang? Bagaimana dengan keadaannya sekarang ini? 

Sebak. Menyesal. Bengang. Emosinya campur berkecamuk, kemudian mengusut jiwa. Kerana tidak mampu bersama sahabat pertamanya lantaran kelemahan diri. Sukan pun tak mampu. Tubuhnyatidak lasak dan kuat. Yang Fazley percaya, bakal menyusahkan Elyana, kerana kudratnya tidak mampu hendak melindungi gadis itu. 

Kerana itu, Fazley pinta Elyana berlari selamatkan diri, tinggalkan dia sendirian di padang pasir. Walaupun Fazley tahu Elyana tidak rela berbuat demikian. Walaupun Fazley tahu itu suatu keputusanyang gila. Tetapi, apa lagi pilihan terbaik yang ada selain itu?   

. . .

‘Betulkah itu yang terbaik?’ Fazley makin tenggelam dalam kekusutan. Sehingga dia tidak sedar  hadirnya sesuatu yang berjalan mendekatinya...

“Kau dah sedar, ya?” Suara pemuda kedengaran menyapa. Mata Fazley membeliak dan menoleh  pantas ke arah suara itu. Fazley mendongak, bertentang mata dengan ‘seseorang’ di hadapan.

‘Manusia...?’ 

. . . Fazley menatap anak matanya, sebelum nafasnya terhenti sejenak.

!!!

Tubuh Fazley spontan berundur beberapa tapak ke belakang. Namun langkahnya tidak stabil, lantas dia jatuh terduduk. Fazley cuba berdiri semula, namun kakinya tidak terdaya. Fazley memandang sekilas pada makhluk itu. 

Tak! Dia bukan manusia! Dan degup jantungnya serasa sedang hilang kawalan. 

Wajahnya diselubungi penutup muka, hanya menampakkan rambut gaya beralun ke kiri dan mata kuning jingga. Tubuhnya tinggi lampai, hampir mencecah 3 meter, sekalipun fizikalnya masih tampak manusiawi. Berpakaian sut perisai hitam kelabu bercorak emas. 

Fazley menatap anak mata makhluk itu. Sehalus jarum, menyamai mata sang binatang liar. Di belakangnya, ada sarung besar yang sedang diangkut. Malah, ia tampak sarat seperti diisi sesuatu. Dan besarnya seperti mampu diisikan dengan...

!!

Sarung itu kelihatan basah. 

Takkanlah... 

Tangan kanan Fazley meraba poket seluar. Kemudian diseluk, dan...

“AHHH!!” Fazley mengumpul kekuatan, kemudian bingkas bangun menerpa ke arah makhlukitu. Lipatan pisau jenama Swiss dibuka. Kemudian diacukan pada lengan kanan dia yang telanjang tidak berperisai. 

Makhluk itu tidak berganjak. Tenang sahaja, memerhati gerak langkah Fazley. 

Fazley menghunus pisau pada sasaran. Namun saat sipi lagi hampir terkena, ‘pemuda’ berperisai  itu mengelak ke kiri pada saat akhir. Dia berundur dua tapak ke belakang. Dan kemudian kekal berdiri di situ, masih tenang memandang Fazley. Wajahnya tidak meriakkan perasaan terancam. 

Fazley menerpa lagi. Namun langkahnya kali ini tidak stabil. Dalam sekelip mata, dia jatuh tersembam. Sejenak kemudian, Fazley berusaha bangkit. Walau tubuhnya sedang menggigil kelemahan. 

“Tak payah nak paksa diri sangat. Badan kau masih lemah.” Makhluk itu bersuara. 

Eh? Fazley memandang ‘pemuda’ itu dengan wajah terpana. 

Dia berjalan mendekati Fazley. Kemudian, meletakkan guni itu di hadapan Fazley, menunjukkan isi di dalam. Sarat dengan buah-buahan dan ikan. 

Makanan? Fazley menduga. Gurrr...

Pipi Fazley bertukar merah. Tangannya pantas menekan perutnya yang berbunyi tadi. Wajahnya ditundukkan, menahan malu. 

“Kau nak makan?” ‘Pemuda’ itu bertanya lagi.

. . . Fazley mengangguk lemah.  

* * * * * * *

Usai makan, Fazley rasa lebih segar dan bertenaga berbanding tadi. Alhamdulillah. Fazley berucap syukur sambil menghela nafas panjang berbaur lega. Fazley kemudian memandang ‘pemuda’ yang sedang merenungnya dengan senyuman nipis. Dari tadi, dia diam saja. Tidak banyak bercakap. Umpama sikap tipikal seorang introvert. 

Fazley bersuara kekok, “Terima kasih sebab tolong... Err...”

“Panggil aku Aegir.” ‘Pemuda’ itu bersuara. 

“Nama aku Fazley.” Sambil perkenalkan diri, Fazley meneliti fizikal Aegir. Wajahnya kini lebih  terserlah tanpa penutup muka. Malah, perisai pada badan turut dikeluarkan. Yang tinggal cuma baju dalam kulit hitam tidak berlengan dan lengan automail pada tangan kiri. 

Dari luaran, Aegir tampak seperti manusia. Namun giginya bertaring, malah kuku pada tangan dan kakinya juga panjang dan tajam. ‘Senjata’ paling asas bagi makhluk fauna di Bumi. 

Hakikatnya, Aegir juga makhluk raksasa. Seperti para naga dan binatang jadian di zon perang tadi. ‘Jadi, raksasa di dunia ini ada macam-macam jenis, ya?’ fikir Fazley. 

“Aegir, tadi kaukah yang selamatkan aku?”

“Ya. Kebetulan aku nampak kau seorang saja di situ. Jadi...”

“Begitu...” Fazley bersuara lemah, sebelum menyambung, “Kau... ada nampak manusia yang lain?” 

“Tak.” 

Kali ini, Fazley terdiam. Wajahnya muram. 

“Jangan risau. Aku akan tolong cari kawan kau nanti,” Aegir menambah dengan suara mendatar. Sambil itu, Aegir mengumpul saki-baki makanan, kemudian dilemparkan semuanya ke dalam unggun api. 

Fazley tersentak. “Eh? Ah... Err.... Terima kasih.” Tapi kenapa dia mahu tolong? Malah, tiba-tiba pula? Fazley khuatir. Bimbang jika niat Aegir bersifat ada udang di sebalik batu. Tetapi, mungkin juga Fazley sendiri yang terlalu paranoid. Kerana dia tidak tahu apa-apa mengenai dunia ini dan penghuninya. Apatah lagi mengenali bagaimana gaya hidup mereka. 

Oleh itu... “Aegir, boleh aku tanya?”

“Kuat kau bertanya hari ni.” ujar Aegir yang baru saja siap mengemas. Usai kembali duduk menghadap Fazley, dia bersuara, “Tanyalah.” 

“Sini... bukan Bumi, kan?”

“Kau dari dunia tu?” 

Fazley mengangguk sekali.

“Macam aku jangka,” Aegir diam sejenak, kemudian memeluk bahu. “Ya. Kau sekarang ini berada di dunia Stergent. Dan dalam dunia ini, cuma Raksha yang wujud.” 

“Raksha?” Fazley pernah terbaca mengenai istilah itu. Seingatnya, ia berasal dari bahasa Sanskrit,  dan ia merujuk kepada... “Maksud kau, raksasa tadi?” 

“Ya.” Aegir mengesahkan jangkaan Fazley. 

“Jadi, apa yang berlaku tadi? Aku nampak mereka macam sedang...”

“Berperang.” Aegir mencelah, kemudian terus menyambung, “Dan keadaan itu akan berterusan hingga tinggal satu puak saja.”

Kening Fazley berkerut serius. “Tinggal satu puak? Jadi, ada lagi?”

“Ada empat puak kesemuanya.” Aegir kemudian mencapai ranting kayu, dan melakarkan penerangannya dalam bentuk lukisan. “Puak naga, Rajanaga. Puak binatang jadian, Alwaraj. Puak pengguna magis, Nabhavan. Dan, puak aku, pengguna senjata mekanik, Makai.”

“Sejak bila lagi kalian berperang?”

“Dari apa yang aku tahu, sudah hampir 500 tahun lamanya.”

“Li-lima ratus tahun?” Nada suara Fazley naik seoktaf. Menyedari suaranya terlalu lantang, Fazley berdehem cuba tenangkan diri. “Apa puncanya?”

“Senang cerita, setiap puak ini saling bermusuh hingga mereka membunuh sesama sendiri.” 

“Dan keadaan akan terus begitu?”

“Nampaknya macam itulah.” Fazley menggaru kepala. Sekali lagi, dia bingung dengan sikap Aegir. Kata sedang berperang, tetapi kenapa Aegir terlalu tenang? Seperti bukan masalah dia pula. 

“Dari tadi aku mahu tanya kau...” Fazley lantas tersedar dari lamunan, kembali fokus pada perbualan. “...Fazley, macam mana kau boleh datang ke dunia ni?” Aegir menyoal.

“Sebenarnya... Kami nak cari seorang manusia. Dia ayah kepada kawan aku...” Fazley berhenti sejenak, meragui sama ada dia perlu ceritakan semuanya. Ada kemungkinan Aegir tak mengenalinya.Tetapi... “Namanya Professor Azfar...” Dan saat ini, Fazley melihat perubahan ketara pada riak wajah Aegir. Matanya yang sedia redup membulat. 

“Maksud kau, Azfar Gaddafi?” 

Nafas Fazley terhenti. “Aegir, kau kenal dia?” Nada suaranya berubah memaksa. 

“Bukan setakat kenal...” Kini, nada suara Aegir juga berubah teruja. “...dialah yang ajar kami fasal teknologi. Sebab dialah, kami mampu bangkit dan berperang dengan puak lain. Kalau kami tak jumpa dia 100 tahun lepas, mungkin puak kami dah pupus sekarang ni.”

“Eh? 100 tahun? Kau pasti?” 

Aegir mengangguk. “Lebih kurang begitulah.” 

Fazley menyentuh dagu dengan raut wajah yang berkerut serius. Pelik. Fazley tenggelam dalam fikiran. Khairi cakap ayah dia hilang 14 tahun lepas. Kenapa Aegir cakap 100 tahun pula? Tetapi, Fazley teringat suatu artikel dalam majalah sains yang dia pernah baca sebelum ini.

. . . Takkanlah... Peredaran masa dunia ini dengan Bumi jauh berbeza? 

“Fazley.” Suara Aegir yang dingin mengejutkan Fazley. Bahunya beranjak sedikit ke atas. “Eh?  Ah! Maaf. Aku termenung pula!” 

“Kau sedang fikir apa?” Aegir menyoal bingung.

. . .

“Aegir.” Nada Fazley bertukar serius. “Kau tahu kenapa Professor Azfar datang ke dunia ni?” 

“Fasal itu...” Jari telunjuk Aegir menggaru kepala, sedang mencari jawapan. Akhirnya, Aegir teringatkan sesuatu. “Setahu aku, katanya dia nak cari dua Raksha yang bernama Edlar dan Avilia.”  

Pertama kali Fazley mendengar kedua nama itu. Khairi dan Elyana tahukah fasal hal ini? “Kau tahu di mana Professor Azfar sekarang?” Fazley menyoal, mengabaikan persoalan yang tidak terjawab tadi. 

. . . 

“Fazley. Azfar, dia...”