Sunday, 31 January 2016

[UPDATE]: Bab 6

Salam semua!

Haa! Bab 6 sekarang sudah boleh dibaca, ya!

Dalam bab ini, kami akan perkenalkan karakter Abam Rimau Sado, dari Bab 1 (komik).
Dan, Luqman akan muncul dalam bab ini juga!

Dalam Bab 3, Luqman telah ditangkap oleh raksasa. Apa akan jadi dengannya?

Kalau nak tahu, bacalah Bab 6 di sini. Selamat membaca! (^^)

Another World: Bab 6

BAB 6

Warna angkasa berganti jadi hitam, tanda tamatnya waktu siang. Meski dalam kepekatan malam, hutan itu masih bercahaya dengan kerlipan warna jingga yang sirna. Bahkan di situ juga, turut kedengaran bunyi hingar-bingar memecah sunyi. Kala memasang telinga, bakal kedengaran pelbagai suara yang berpadu. Ada sorakan, nyanyian sumbang, jeritan bertenaga, dan juga ngauman liar penuh megah. Dan bunyi itu menadakan keceriaan dan keseronokan. Seakan-akan sedang meraikan sesuatu.  

Hutan Wanara. Terletak di arah tenggara Stergent. Tapak perkampungan klan Alwaraj. Salah satu dari empat klan makhluk Raksha. Yang ahlinya terdiri dari raksasa humanoid, namun berparas rupa seperti binatang. Beruang, singa, serigala, badak sumbu, dan lain-lain. Ada juga yang tampak lebih manusiawi, namun rata-ratanya terdiri dari ahli betina. Walau berwajah feminin, namun masih terserlah naluri keliaran pada air muka mereka. Dan naluri itu masih mantap untuk menggerunkan musuh. 

Malam ini, mereka semua berhimpun di lapangan. Mengelilingi kawasan unggun api di tengah. Sang anak kecil melompat tinggi dan saling berlari berkejaran. Sang jantan dan sang betina, berdua berganding, membuka gerak tari. Ada yang duduk di sudut tepi, sambil meneguk gelas berisi air biru dengan puas. Jus Langit namanya. Minuman wajib saat berpesta. 

Di kawasan unggun api, kelihatan beberapa Alwaraj betina  sedang khusyuk menggaul air rebusan rempah. Wap menyejat ke udara, menghasilkan bau enak yang membangkitkan selera. Sedikit masa lagi, mereka bakal memasukkan bahan masakan.  Pendek kata, daging. Hanya itu yang mampu memuaskan selera karnivor mereka. 

Dan dia hanya mampu memerhati dari dalam sangkar. 

Habislah aku jadi lauk! Habislah aku jadi lauk! Habislah aku jadi lauk! 

Minda Luqman menggila. Dari tadi, kata-kata itu berulang menghantui fikirannya.  Umpama cakera vinil yang rosak. Makin lama, makin teruk badannya menggigil. 

Datang ke dunia asing, terperangkap dalam perang antara raksasa, ditangkap pula oleh mereka, dan sekarang menanti untuk dijadikan santapan. Apa semua ini? 

Hei, makhluk apa tu?” Sang raksasa berwajah arnab bersuara. Matanya setajam pedang merenung Luqman. Menyerupai renungan dari sang pemangsa. Walaupun dia arnab. 

Dua rakannya turut memandang Luqman. “Entah. Tak pernah nampak.” Sang raksasa rakun betina tua menjawab. Tangannya ligat mengacau air dalam periuk, sambil tersengih menyerlahkan barisan gigi tajam.

“Mesti sedap!” Sang raksasa betina bertelinga kucing mencelah, sambil mengelap air liur.   

Luqman menutup mata dan telinga. Ini semua mimpi! Mimpi! Bangun, Luqman! Bangun cepat! Melihat keadaan Luqman, mereka ketawa berdekah-dekah. Terhibur melihat Luqman dalam keadaan ketakutan dan tidak berupaya. Melihat reaksi tiga raksasa itu, mulut Luqman menggigil cuba menahan air mata yang hendak mengalir. Namun, ia terhenti apabila...

DIAM SEMUA!!

Luqman dikejutkan dengan suara serak yang lantang. Sebaik suara itu kedengaran, suasana yang  tadi meriah bertukar sepi. Yang kedengaran hanya bunyi percikan bara api. 

Luqman perlahan membuka mata. Mereka berhimpun dengan teratur, mengelilingi kawasan unggun api. Masing-masing memandang pada arah yang sama, iaitu pada dua kelibat di hadapan mereka. 

Mata Luqman membuntang, tatkala melihat satu kelibat yang cukup dia kenal. Sang raksasa musang. Dari bulunya, tampak dari baka red fox. Wajahnya sedikit tua, ditambah janggut seciput pada dagu. Tubuhnya kurus, jelas kelihatan sedikit susuk tulang pada bahagian perut, namun tingginya lebih tiga kali ganda dari Luqman. 

Dialah yang tangkap aku tadi! Sebaik keluar dari persembunyian sewaktu di zon perang, dia bertentang mata dengan sang musang itu. Nasibnya agak malang. 

“Tuan Raim... Bukan... Ketua mahu bercakap sekarang!” Sang musang itu bersuara, kemudian memandang sejenak ke belakang. Dia kemudian berundur ke belakang, manakala sang ‘ketua’ berjalan setapak mara ke hadapan. Saat melihat wajah sang ‘ketua’, suatu perasaan hadir menyuntik jiwa Luqman. Yang menimbulkan rasa tidak senang dalam diri. 

Luqman perhatikan sang ketua. Yang menurut sang musang, namanya Raim. Berparas rupa seperti harimau. Tubuhnya sasa dan tampak megah. Ditambah dengan riak wajahnya yang tegas, jelasada karisma kepimpinan. Dadanya ditutup kain carik merah. Kedua belah tangannya dilengkapi pengadang. Padanya, ada tiga bilah tajam dan panjang. 

Melihat Raim, Luqman kini mengerti perasaan sendiri. Ketegangan. Yang cukup dia kenal. Yang pernah dan sering dia rasai dahulu kala. Perasaan ini... Menyamai situasi si kadet yang sedang menghadap komander, menunggu, sama ada arahan, atau mungkin hukuman. Luqman memerhati setiap wajah pengikut Raim, jelas meriakkan tanda hormat, dan juga...

“Kita sudah menang,” Raim bersuara, mematikan fikiran Luqman. Harimau itu kemudian mendabik dada, membebaskan suara jantan penuh angkuh. “Tapi, ini baru permulaan. Suatu hari nanti, mereka...” Raim berhenti sejenak, membetulkan, “...Bukan... Seluruh klan Rajanaga... Semua naga jahanam itu, akan mati di tangan kita!” Raim tersenyum menyeringai, menghadirkan rasa gerun dalam diri Luqman. 

Tangan Raim kemudian diangkat ke udara. “Malam ni, malam kita! Kita raikan kemenangan! Kita berpesta sepuasnya!” Dia mengakhirkan kata dengan ngauman penuh perkasa. 

YAAAAAHHHHH!!!!!

Tiba-tiba, Luqman dikejutkan dengan ngauman berpadu dari kesemua raksasa itu. Sudahlah memekakkan telinga, malah kepalanya mulai pening lalat. Sekalipun telinganya ditutup serapat boleh, ngauman mereka masih jelas kedengaran. Tampak sedang dikagumi keterujaan. Dan kemudian, suasana meriah semula, kembali berpesta. 

“Tuan Raim, ada sesuatu yang saya nak tunjuk,” Jarinya kemudian menuding ke suatu arah. Raim menoleh, memandang ke arah sangkar. Serta-merta, nafas Luqman terhenti. Ya Allah! Tolong... 

Raim berjalan mendekati sangkar. Tubuhnya melutut, berdiri sama tinggi dengan Luqman. Saat ini, tubuh Luqman seakan 'mati'. Tidak berganjak. Sekaku batu. 

“Binatang apa ni?” Mata Raim tajam merenung Luqman. Meneliti ciri fizikalnya. Giginya tiada taring. Tangannya juga tiada kuku tajam. Aneh. Pertama kali dia melihat makhluk sebegini. Spesis apa? Dari mana asal-usulnya? Lama dia perhatikan, namun langsung tiada tanda yang menghadirkan rasa ancaman dalam diri Raim. Pendek kata, makhluk aneh di hadapannya kini seakan haiwan mangsa. 

Kini, dia menatap wajah Luqman. Saat bertentang mata, Luqman dapat rasakan suhu tubuhnya turun drastik. Pandangan mata Luqman perlahan kabur dibelenggu ketakutan membuak-buak. Namun Luqman mencapai paha, dicubit sekuat termampu. Cuba memanggil semangat untuk kembali menyokong tubuhnya.  

Melihat keadaan Luqman, Raim mengukir senyuman nipis. Eh? Luqman bingung sejenak. Takkanlah... Perlahan, bibir Luqman mengukir senyuman balas penuh harapan. 

Raim memandang sang musang, dan menampar bahu kanannya dengan lembut. “Kerja yang bagus, Oruki! Tak syak lagi...” Matanya liar memandang Luqman, sambil mengukir senyuman ngeri. “...Ini bahan masakan terbaik pernah kita ada!!” Sengaja dia bersuara kuat, supaya Luqman mendengar kata-katanya. Dan ternyata para pengikut Raim turut mendengar kata-katanya, sekaligus turut sama bersorak penuh semangat. 

. . . 

EHHHHHHHH???????  

Monolognya menjerit, namun tidak mampu terluah dengan kata. Tersekat-sekat nafasnya, sekaligus menyulitkan penghasilan suara. Namun, Luqman terus cuba memaksa. Nafasnya yang tercungap-cungap cuba ditenangkan. Dia harus berkata sesuatu.  Walaupun ada kemungkinan ia takkan mengubah keadaan, tetapi...

Oruki, sang raksasa musang, memandang mereka dan kemudian berkata lantang, “Ya!! Mari kita buat sup!!” 

YAAAAAAAAHHHHHH!!!    

“Makan sedap malam ni!”

“Daging! Daging! Daging!” 

Suasana makin liar dengan kemeriahan. Membuatkan tubuh Luqman menjadi longlai. 

Tidak! Tidak! Tidak! Tidak! Tidak! TIDAK!!! 

“Kau...” Saat kedengaran suara dingin Raim, suasana tiba-tiba berubah senyap. Mata mereka membuntang, tatkala melihat tangan Raim mencengkam kepala Oruki. Malah, Oruki turut terpinga-pinga, melihat perilaku ketuanya.  “Tu... Tuan...?” Peluh dingin membasahi wajah Oruki.

“Oruki... Apa... kau... cakap!?” 

WHAM!! 

Secara tiba-tiba, Raim menghempas wajah Oruki ke lantai.  Kesemua mereka yang  menyaksikan saat itu terkejut. 

Kenapa tiba-tiba? 

Kenapa ketua marah pula? 

Tuan Oruki salah cakapkah?  

Mereka tak faham.

Dalam keadaan tidak sedarkan diri, Oruki terkulai dengan mulut ternganga. Turut kelihatan darah mengalir laju dari bibir. “BODOH! Kau tahu tak kita boleh panggang makhluk ni? Sikit-sikit sup! Aku belum tua lagi, musang keparat!!” Raim mengherdik, garang.

JAngan!!

Kedengaran suara asing dari sudut kanan Raim, memecah suasana tegang. Raim, diikuti para pengikutnya, berpaling ke arah suara itu. Yang datang dari sangkar. Makhluk aneh itu.

Tubuh Luqman menggigil, tak mampu bertentang mata dengan renungan tajam mereka. “To... Tolong... Jangan makan aku...” Namun, Luqman tetap berusaha untuk bersuara. 

Raim berjalan mendekati Luqman. Air mukanya berubah, kini meriakkan penasaran. “Heeehhh...Kau boleh bercakap, ya?” Raim kemudian merangkul tekak baju Luqman dan menariknya ke hadapan.  “Aku rasa lagi tak sabar nak makan kau.”  Wajah Raim bertukar ngeri, meriakkan wajah seperti pembunuh psiko. 

Luqman menggeleng pantas, berkali-kali. “Tak boleh! Memang tak boleh! Kau tak boleh makan aku! Tolonglah!”  Nada jeritannya makin tak terkawal.

“Kenapa pula?” 

Luqman tersentak. “Eh?” Minda Luqman segera aktif, memproses alasan terbaik. “Errr... Itu...”  Namun, Luqman mati akal. Alasan yang dicari tak dijumpai. Tapi, kalau biarkan Raim menunggu, nanti nyawanya bakal melayang. Walaupun, memang sekarang sudah ada tanda bakal melayang, tapi... AAAAA!!! Aku nak cakap apa?!!

“Lambat jawab, nahas kau aku kerjakan,” Raim bersuara dingin.

“AAAA!! Errr... Jangan makan aku... A... Aku... AKU DAH SEMINGGU TAK BERAK! AKU SEMBELIT TERUK! NANTI KAU SAKIT PERUT MACAM MANA??

. . . . . 

. . . . .

. . . . .

Suasana senyap, dan janggal. Luqman melihat sejenak wajah mereka. Masing-masing sedang merautkan muka yang sama. Kebabian apakah ini?

“SERIUS! PERCAYALAH!!” Luqman terus cuba meyakinkan mereka.

“Wahhh... Terdesaknya.”

“Seriuslah, weh. Macam tak ada alasan lain nak pakai.” 

“Sedihnya. Kesiannya. Tak sabar nak tengok kau kena masak.” 

Dan pelbagai suara sarkastik lain kedengaran, menghentam kebodohan Luqman. Namun...

HAHAHAHAHAHAHAHAHA!!

 Ternyata, lain pula kesannya terhadap Raim. Membuatkan semua yang berada di situ terpinga- pinga. Luqman juga tidak terkecuali. 

Kenapa dia ketawa?

Sebab kelakarkah?

Eh?! Kelakar?! Seriuslah!!

“Seminggu tak berak! Hahaha! Aduh...” Luqman bingung, hanya mampu memerhati Raim sedang menekan perut. Agak lama hendak menunggu tawa Raim mereda. Barangkali dua minit sudahberlalu, setelah Raim akhirnya bersuara, “Baiklah. Aku lepaskan kau.”

“Hah? Biar betul?!” Luqman tidak percaya.

Sambil menyeka air mata, Raim berkata, “Daging kau pun bukannya cukup untuk semua.” Dia mendekati Oruki yang sedang cuba bangkit berdiri sambil mengurut kepala. “Oruki, lepaskan dia,” kata Raim, memberi arahan. 

Oruki tersentak. “Ta... Tapi, ketua?”

Raim mengacu penumbuk. Aura mengancam dibebaskan. “Ada masalah?”

“Ba-ba-baik! Saya menurut perintah.” Oruki pantas membuka kunci sangkar,  dan membebaskan Luqman. Sekalipun dia rasa serba-salah.  
  
Wajah Luqman berubah bahagia. Senyumnya lebar sampai ke telinga. Dia mendekati Raim, sambil mengucapkan terima kasih. Tatkala Luqman baru hendak beredar dari situ, bahunya disentuh oleh Raim dari belakang. Pergerakan Luqman terhenti. 

“Kau nak pergi mana?” tanya Raim, dingin. 

Peluh dingin Luqman merembes laju. “Eh? Errr... Balik rumah...?” Luqman cuba berlagak selamba. 

Raim menarik kolar baju Luqman ke atas, diangkat ke paras dada. Luqman terkesima. Baru dia perasan betapa besarnya tubuh Raim. Dibandingkan dengan fizikalnya, Luqman hanya mencecah paras paha Raim. “Aku tak cakap pun kau boleh balik?” ujar Raim, dingin. 

“Ehhh? Ke-ke-kenapa?” 

“Sebab aku nak makan kau!” Mulut Raim berair. 

EHHHH?? Lantang Luqman menjerit. “Ta-ta-ta-tapi tadi kau cakap daging aku tak cukup  untuk dimakan?!” 

“Oh! Lebih dari cukup....” 

Kini, Raim menarik Luqman mendekati wajahnya. Dia merenung liar, sambil menjliat bibir. “...Kalau untuk aku saja.” Raim menunjukkan barisan gigi taringnya.

. . . 

Wajah Luqman berubah pucat. 

Ti... 

TI...

TIDAK!!!!!!!!!

Jeritan Luqman bergema kuat, sehingga tersebar ke seluruh kawasan hutan Wanara. 



     

Thursday, 14 January 2016

[UPDATE]: BAB 5

Salam semua!

Sudah baca bab 4? Apa!? Belum!?
Ish-ish! Tak boleh macam tu!

Baca dulu di sini!

Hari ini 14hb. Januari 2016, dan hari ini juga kami sudah 'update' Bab 5.

Berjayakah Khairi dan sang Raksha naga meloloskan diri dari gua bawah tanah?

Jangan lupa baca sambungannya di sini!

Selamat membaca! (^^)



Another World - Bab 5

BAB 5

Kuku tajamnya mencengkam permukaan dinding. Dengan itu, Ryugan menyokong tubuh  kolosalnya. Dia mengatur gerak dakiannya dengan penuh berhati-hati. Namun tidak pula perlahan. 

Agak sukar, tetapi cara ini barangkali jauh lebih praktikal buat dirinya. Yang tidak mampu  terbang, sekalipun sayapnya masih mampu mengembang megah.   

Khairi memandang ke bawah, memandang dasar gua yang kian mengecil. Khairi menelan air  liur yang terasa perit. Tangannya erat mendakap tekak sang naga. Kakinya dikunci, mematikan  pergerakan. Terbayang sekiranya dia jatuh dari ketinggian itu. Darahnya berderau. 

Mata Ryugan mengerling pada bahu kanannya. “Takut jatuhkah?” Dia menyoal, sedar dengan perubahan sikap Khairi. 

“Ma... Mana ada!” Khairi cuba berdalih, mengalih pandangan. Namun tidak tahan lama, sebaik dia sedar dirinya masih ditenung Ryugan. “Kau pandang apa?” Dia menyoal, kurang senang. 

“Heh!” Ryugan tersenyum sinis. Dia terus mendaki. Pada saat ini...

“Kau yang kononnya gagah pun boleh terperangkap dengan aku! Kau tak layak cakap begitu   dengan aku!”  

Suara Khairi bergema dalam kepala. Sejurus menghadirkan rasa belenggu pada fikirannya.  Mengapa dia mampu berkata begitu? Sungguh berani. Sekalipun jelas keterampilan Ryugan  seharusnya menghadirkan rasa gerun padanya. Tetapi, dia tampak tidak terkesan. Malah, selamba  saja makhluk kecil itu mengherdik dirinya semula. 

Dari mana keyakinannya datang? Benarkah itu keyakinan? Bukankah itu kebodohan? Lihat  saja saiz manusia itu. Terlalu kerdil. Sudah tentu kudratnya tidak seberapa. Bahkan, Raksha yang  paling lemah dalam puaknya sudah mampu membunuhnya dengan mudah. Tetapi...

 “Kalau kau tak nak tolong, suka hati kaulah. Aku masih nak keluar dari sini!” Babak  manusia itu mendaki dinding dengan payah masih jelas tertayang di mindanya.

. . . .

Aku tak faham. Bagaimana manusia ini mampu jadi berani? Sekalipun berada dalam keadaan  yang mampu mengancam nyawanya sendiri?

“Hei! Tengok tu!” Khairi bersuara. Tersedar dari lamunannya, Ryugan berhenti mendaki.  Kukunya mencengkam utuh pada dinding. Dia kemudian mendongak ke atas. Dari jaraknya kini,  Ryugan dapat melihat sedikit panorama padang pasir. Tebing barisan bukit-bukau dari jauh.  Malah, turut terbias selar cahaya mentari dari lubang itu. Tidak seperti tadi yang kelam hitam.  Barangkali sudah hampir tiba waktu terbit fajar. 

Khairi menghela nafas lega. “Sikit saja lagi.

“Macam kau pula yang penat mendaki,” Ryugan menyindir. Kalau diikutkan, dia tidaklah  begitu penat. Kalau sekadar mendaki tembok yang tingginya tidak sampai 50 meter, tiada masalah  dengan  kemampuan fizikalnya yang perkasa. 

            “Aik? Kau penatkah? Kata raksasa gagah?” Khairi membalas sarkastik. 

“Bila aku cakap macam tu, hah?!” Ryugan mengetap gigi, sambil membunyikan geram. Lantaran mulut Ryugan terbuka, hidung Khairi menangkap bau busuk dari nafasnya. Dia segera menutup mulut sambil menahan mual. “Weh, tutuplah mulut tu! Kau nak aku muntah atas bahu kau?” 

Celaka! Dalam keadaan sedang menahan bengang, Ryugan mencengkam tembok batu dengan kasar dan mempercepatkan dakiannya. Kini, matanya merenung tajam pada lubang di atas. Sikit lagi! Sungguh dia tak sabar hendak beredar dari situ. Apa yang dia sedang lakukan sekarang ini benar-benar mencalar maruahnya sebagai pahlawan klan Rajanaga. 

Hendak takutkan Khairi, segala cubaannya gagal! Sekalipun diancam, makhluk kecil itu masih selamba bergurau dengannya. Malah, dia pula yang sering jadi mangsa sindiran! 

GILA! 

Memang aku tak nak jumpa dah makhluk macam dia ni!

“Hei! Hati-hatilah sikit! Nanti...!” 

!!!

Mata Ryugan membulat terpana. Entah bagaimana, cengkamannya tiba-tiba longgar. Dalam  sekelip mata, tubuhnya mula hilang imbangan. Dalam keadaan terlentang di udara, Ryugan cuba  tenangkan diri. 

Dengan lincah, dia menolak badannya ke atas, kembali ke posisi berdiri. Kedua belah tangannya kemudian didepakan ke hadapan. Apabila kukunya mencapai permukaan dinding, Ryugan segera mencengkam dengan kasar. Namun ternyata geraknya terlalu spontan. Cengkamannya tidak cukup kuat untuk menahan tubuhnya dari jatuh. Sekalipun dia turut cuba menongkat dengan kaki, tubuhnya masih meluncur ke bawah dengan laju tanpa tanda bakal tersekat.

Lantaran geseran kuat, kukunya serasa sedang terbakar. Ryugan mengerling ke atas. Dengan pantas, jarak antara dia dengan lubang itu kian menjauh. Sedang dia terdesak mencari alternatif, dia sempat memandang ke arah Khairi. Matanya tertutup rapat. Dari raut wajahnya, jelas sedang diselubungi cemas.  

Mana keberanian kau tadi, hah?! Melihat keadaannya, Ryugan mengetap gigi. 

Ryugan melepaskan cengkaman. Kemudian, dia rapatkan badan pada lutut. Untuk beberapa  ketika, dia gunakan masa itu untuk alirkan tenaga pada kaki. “Pegang kuat-kuat!” Sempat dia  mengingatkan Khairi. Dengan segera, Ryugan menolak tubuhnya ke belakang. 

“Kau nak buat apa ni?!” Khairi menyoal cemas. 

“Diam dan tengok sajalah!!” Sayap pada belakang tubuh Ryugan kemudian mengembang  lebar. Ryugan menggerakkan sayap ke bawah, kemudian ditolak dengan sepenuh daya. Dengan  bantuan deru angin meribut, terbangnya meluncur pantas naik ke atas. Hanya dalam beberapa saat,  Ryugan sudah menghampiri muka pintu keluar. 



Kali ini, pasti... 

... 

ERKHH! 

Tiba-tiba, belakang Ryugan terasa berdenyut kuat. Tiap kali ia berdenyut, Ryugan  diserang rasa  sakit yang teramat. Takkanlah...

“Ke... Kenapa ni?” Pertanyaan Khairi tidak dijawab. Ryugan cuba fokus untuk kawal  penerbangannya yang tidak stabil. Dia cuba alirkan tenaga pada sayap, namun gagal. Sayapnya  seolah tidak mendengar kata, apabila ia terus mengendur tanpa rela. 

TERBANG! 

Ryugan cuba lagi. 

TERBANG!! 

Dia terus memaksa.

TERBANG!!!

Kali ini, sayapnya kaku. 

Ryugan terpana. 

Gagal. Dalam keadaan tubuhnya menuruni udara, emosinya mati. Dalam masa terdekat, dia  akan kembali ke dasar, terhempas buat kali kedua. Dan, sekali lagi, menyaksikan kegagalannya... 

...dan menyaksikan betapa lemahnya dia. Sekalipun bergelar pahlawan elit Klan Rajanaga.  Sekalipun kekuatannya disanjung ahli puaknya. Siapa sangka...? Dia bakal mati di sini?  

Hanya kerana sayapnya tak mampu terbang tinggi. 

Sedangkan, itulah yang menjadi lambang maruah dan kekuatan sang naga. 

Tapi, kalau dia sendiri tak mampu terbang...? Maka, di mana maruahnya?

. . . 

Menyedihkan. 

“HOI!!” Suara Khairi menjerit lantang. Menyedarkan Ryugan dari lamunannya. Matanya  merenung riak wajah Khairi yang serius. “Lakukan sesuatu!” pinta Khairi.

“Buat apa? Aku dah...”

“Apa-apa saja!” Khairi kemudian memandang tepat pada Ryugan, dan bersuara tegas,  “Kalau betul kau kuat, kau takkan mati dalam keadaan macam ni!”   

Biar betul dia ni? Dalam keadaan macam ni pun masih...!

...

Heh! Ryugan tersenyum menyeringai. Dia ni memanglah...! Rasa jengkel membuak, malu dengan apa yang dia fikirkan tadi. 

Ryugan memusingkan badan, menghadap ke bawah. Kemudian, dia membuka mulut,  menganga seluasnya. Pantang aku dianggap lemah! Dengan perlahan, mulutnya menghasilkan  sinar cahaya jingga yang kemudian membentuk bulat. KAU TENGOK!! 

SURYA ABHA!! 

Bola cahaya itu memancar keluar dari mulut Ryugan, dimuntahkan ke bawah menuju ke dasar gua. Apabila ia menyentuh muka bumi, satu letusan kuat terhasil. Yang kemudian merebak naik  menuju ke arah Ryugan dan Khairi. Sekali lagi, Ryugan cuba mengembangkan sayapnya. Meskipun  ia tidak mampu terbang, gelombang angin yang terhasil dari letupan itu hadir sebagai penyokong. 

Gelombang angin sekuat taufan itu memaksa Ryugan menutup matanya. Dia biarkan  tubuhnya ditolak angin ke atas. “AHHHH!!!” Jeritan Khairi membingit dalam kelam pandangannya.

Seketika kemudian, Ryugan dapat merasakan perubahan deru angin. Perlahan dia membuka  mata. Saat ini, dia menyaksikan perubahan drastik pada sekelilingnya. Angkasa biru. Mentari pagi.  Bau udara yang segar. Panorama padang pasir. 

Mata Ryugan meluas. Sukar hendak percaya. Akhirnya... Dia segera menoleh mencari Khairi. Dan nafasnya terhenti seketika. 

!!!!

Khairi tiada di situ. 

Lekas dia mencari. Kanan, kiri, belakang, depan, bawah, atas...

Khairi kaku. Tampaknya, dia tak sedarkan diri. Dalam keadaan mereka sedang laju menuruni udara, bakal terhempas lagi. Ryugan kaget. Tetapi, untuk apa? Dia tak faham. Namun, entah  mengapa jiwanya seakan tidak tenang melihat Khairi dalam keadaan begitu. 

Ryugan mendepakan tangan ke atas, cuba dapatkan Khairi. Namun, tidak tercapai. Hendak  gunakan sayapnya, ia sudah tidak boleh digerakkan lagi.    

Ryugan mencebik. Sial! Dia tahu. Tubuh Khairi itu hakikatnya terlalu rapuh sifatnya.  Kalau  aku biarkan...Ryugan cuba sedaya terikkan tangannya sejauh mungkin. Namun, Khairi masih... 

Celaka, jangan kau pula yang mati! 

Kala jeritan batinnya mendesak, akhirnya Khairi berada dalam pegangan. Tangan kolosal  Ryugan menyelimuti tubuh Khairi. Dengan perlahan, tangannya ditarik menuju ke dada.  Mata  ditutup, mengira detik berbaki.  

. . .

. . .

WHAM!!!

Tanah di sekitar padang pasir goyah dengan gegaran kuat. Namun tanah kekal tertutup utuh,  tiada menampakkan garisan rekahan. Usai sekian waktu, ia kembali tenang. 

. . .

ERKH! Dalam kelam pandangan, Ryugan mengaduh sambil mengurut kepala. Terasa  bergegar. Hanya setelah sakit itu surut, dia perlahan membuka mata. Tangan pada dada perlahan  diangkat.  Khairi masih tidak sedarkan diri. Namun, tubuhnya masih hangat, tanda masih bernafas.

“Hoi, bangunlah!” Ryugan menyentuh pipi Khairi dengan kuku. Dicuit berkali-kali, sebelum Khairi akhirnya tersedar dari pengsan. 

AHH! Khairi bangkit mengejut. Matanya melilau memandang panorama sekeliling. “Kita...  dah keluar...?” 

“Ya,” Ryugan membalas pendek, memandang tepat pada Khairi. Mereka saling memandang  buat seketika, dan kemudian...

PFTT! Rasa geli hati membuak-buak. Mereka cuba menahan, namun ketawa mereka pecah  juga. 

AHAHAHAHAHA!! 

Tawa mereka berpadu, kedengaran kuat tersebar di kawasan itu.